Info

Ahli: Memakai Masker Jangka Panjang Bisa Pangkas Pasokan Oksigen Darah

Memakai masker dalam jangka panjang disebut bisa berefek pada kesehatan.

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana

Ilustrasi masker N95 (Pixabay/rottonara)
Ilustrasi masker N95 (Pixabay/rottonara)

Himedik.com - Memakai masker dalam jangka panjang dianggap bisa mengurangi pasokan oksigen dalam darah. Hal tersebut dinyatakan oleh ahli bedah saraf, Dr. Russell Blaylock.

Dilansir dari The Jerussalem Post, Dr. Russell Blaylock, bahwa efek samping penggunaan masker dalam jangka waktu lama bisa bervariasi setiap orangnya.

"Dapat bervariasi dari sakit kepala hingga peningkatan resistensi saluran napas, akumulasi karbon dioksida, hipoksia, hingga komplikasi serius yang mengancam jiwa," kata Blaylock.

Efek samping bervariasi tergantung pada apakah itu masker kain, masker sekali pakai, maupun masker respirator N95.

Dia menyoroti satu penelitian terhadap 212 petugas kesehatan yang melaporkan mengalami sakit kepala saat menggunakan masker N95. Mereka dilihat durasi sakit kepala, jenis sakit kepala dan apakah memiliki sakit kepala yang sudah ada sebelumnya.

Ilustrasi anak pakai masker. (Shutterstock)
Ilustrasi anak pakai masker. (Shutterstock)

Studi ini menemukan bahwa sekitar sepertiga pekerja mengalami sakit kepala saat menggunakan masker N95, mayoritas memiliki sakit kepala yang sudah ada sebelumnya yang diperburuk oleh penggunaan masker, dan sekitar tiga dari lima orang membutuhkan obat pereda nyeri untuk meredakan sakit kepala.

Meskipun tali pengikat atau tekanan dari masker dianggap sebagai penyebab potensial, bukti menunjukkan sakit kepala disebabkan oleh berkurangnya oksigenasi darah atau peningkatan karbon dioksida dalam darah.

"Diketahui bahwa masker N95, jika dipakai berjam-jam, dapat mengurangi oksigenasi darah sebanyak 20 persen," tulis Blaylock dalam sebuah laporan.

Ilustrasi pria menggunakan masker (Pixabay/OrnaW)
Ilustrasi pria menggunakan masker (Pixabay/OrnaW)

"Ini dapat menyebabkan hilangnya kesadaran, seperti yang terjadi pada orang malang yang mengemudi sendirian di mobilnya mengenakan masker N95, menyebabkan dia pingsan, dan menabrakkan mobilnya," tambahnya.

"Saya yakin bahwa kami memiliki beberapa kasus orang lanjut usia atau orang dengan fungsi paru-paru  tertentu yang pingsan dan tentu saja dapat menyebabkan kematian," ungkap Blaylock.

Sebuah studi yang lebih baru meneliti 159 petugas kesehatan antara usia 21 dan 35 menemukan bahwa 81 persen mengalami sakit kepala melalui penggunaan masker.

Studi ketiga mengukur oksigen darah dari 53 ahli bedah menggunakan oksimeter sebelum dan sesudah operasi.

"Para peneliti menemukan bahwa masker mengurangi kadar oksigen darah secara signifikan. Semakin lama durasi memakai masker, semakin besar penurunan kadar oksigen dalam darah," tulis Blaylock.

Berita Terkait

Berita Terkini

info

Apa yang Terjadi pada Otak saat Putus Cinta?

Jika Anda merasa sakit fisik atau mengalami "sakit hati" setelah putus cinta, bisa jadi karena otak bereaksi terhadap situasi dengan cara yang sama ketika Anda terluka secara fisik.