Info

Kenali Apa Itu Hipertrikosis, Rambut yang Tumbuh Berlebih pada Tubuh

Ketahui penyebab, gejala, serta perawatan hipertrikosis.

Rima Sekarani Imamun Nissa | Yuliana Sere

Ilustrasi wajah penuh rambut. (Pixabay/NjoyHarmony)
Ilustrasi wajah penuh rambut. (Pixabay/NjoyHarmony)

Himedik.com - Hipertrikosis merupakan kondisi langka yang menyebabkan pertumbuhan rambut berlebih di bagian tubuh seseorang. Hipertrikosis kadang dikenal sebagai sindrom werewolf.

Ini disebabkan oleh gen yang merangsang pertumbuhan rambut menjadi tidak normal. Melansir dari Medicalnewstoday, ada sejumlah kemungkinan penyebab hipertrikosis.

Kekurangan gizi, pola makan yang buruk atau gangguan makan seperti anoreksia nervosa, obat-obat tertentu seperti obat pertumbuhan rambut, imunosupresan tertentu, dan steroid androgenik, kanker dan mutasi sel, penyakit autoimun dan infeksi yang memengaruhi kulit.

Kadang, kondisi ini menyebabkan seseorang sangat sensitif terhadap sinar UV.

Jika hipertrikosis hanya terjadi pada tempat-tempat tertentu di tubuh, itu mungkin disebabkan oleh kondisi kulit yang kronis, seperti lichen simplex, yang berhubungan dengan ruam yang berulang, gatal, dan menggaruk bagian kulit tertentu.

Peningkatan pasokan darah (vaskularisasi) di satu area spesifik tubuh juga dapat menyebabkan kondisi tersebut.

Kadang-kadang, gejala hipertrikosis muncul di daerah di mana seseorang mengenakan gips.

Ilustrasi wajah penuh rambut. (Unsplash/Alexandre Debiève)
Ilustrasi wajah penuh rambut. (Unsplash/Alexandre Debiève)

 

Gejala

Gejala utama hipertrikosis adalah adanya rambut dalam jumlah yang lebih besar dari biasanya. Rambut juga dapat muncul di area yang tidak biasa.

Tidak semua rambut yang dihasilkan oleh hipertrikosis adalah sama. Hipertrikosis dapat menyebabkan tiga jenis rambut:

Lanugo

Rambut lanugo panjang, tipis, dan sangat lembut. Ini mirip dengan rambut di tubuh bayi yang baru lahir. Rambut lanugo biasanya tidak memiliki pigmen dan biasanya rontok beberapa minggu setelah kelahiran. Pada orang dengan hipertrikosis, rambut lanugo ini akan tetap ada meskipun sudah dirawat.

Rambut Vellus

Rambut Vellus biasanya pendek, lembut, dan sedikit berpigmen. Rambut-rambut ini dapat muncul di seluruh tubuh kecuali pada daerah di mana tidak ada folikel rambut, seperti selaput lendir, telapak kaki, dan telapak tangan.

Terminal

Rambut terminal adalah yang paling gelap dari tiga jenis rambut. Rambut terminal biasanya tebal, kasar, dan panjang. Ini sering dikaitkan dengan hormon dan biasanya ditemukan di wajah, ketiak, dan selangkangan.

Wanita dengan kondisi ini akan sering mengembangkan rambut terminal pada wajah, punggung, lengan, dan dada.

Tingkat keparahan gejala hipertrikosis dapat meningkat atau menurun dengan bertambahnya usia.

Ilustrasi mencukur bulu kemaluan. (shutterstock)
Ilustrasi mencukur rambut berlebih. (shutterstock)

 

Sejumlah metode dapat digunakan untuk menghilangkan rambut, seperti cukur, cabut, waxing, pemutihan dan cukur menggunakan bahan kimia.

Ini dapat meminimalkan penampilan rambut di area tersebut, tetapi kondisi ini akan menyebabkan rambut tumbuh kembali.

Menggunakan metode ini juga dapat mengiritasi kulit dan menyebabkan ruam atau rambut yang tumbuh ke dalam. Juga sulit untuk menggunakan beberapa teknik ini di beberapa daerah tubuh.

Beberapa orang mungkin memilih perawatan jangka panjang, seperti pencukuran laser atau elektrolisis. Ini menghancurkan folikel rambut menggunakan muatan listrik.

Laser pencukuran bulu biasanya kurang menyakitkan daripada elektrolisis. Bagi sebagian orang, perawatan ini akan menghasilkan kerontokan rambut permanen, meskipun mungkin perlu beberapa sesi untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Berita Terkait

Berita Terkini