Info

Benarkah Testosteron Tinggi Bisa Sebabkan Kanker Prostat?

Testosteron diperlukan untuk pertumbuhan prostat yang normal.

Vika Widiastuti | Rosiana Chozanah

Ilustrasi kanker prostat - (Shutetrstock)
Ilustrasi kanker prostat - (Shutetrstock)

Himedik.com - Arswendo Atmowiloto kini sedang menjalani perawatan akibat penyakit kanker prostat. Rekannya, Rudolf Puspa mengatakan, Arswendo telah dua kali menjalani operasi

"Arswendo dua bulan ini terkena kanker prostat. Sudah dua kali dioperasi. Kondisinya tadi pagi drop, dibawa dengan ambulans ke RS Pertamina. Mohon doa ya," cuit Rudolf di akun Twitter-nya, pada Senin (24/6/2019).

Sebelumnya, Slamet Rahardjo dan Eros Djarot juga sudah menjenguk sang seniman di rumahnya. Arswendo terlihat terbaring di tempat tidurnya, sedangkan teman yang lain di sekelilingnya.

Diketahui Arswendo sudah menginjak usia 70 tahun. Melansir Livescience, semakin bertambahnya usia pria semakin tinggi pula risiko idap kanker prostat.

Sebuah studi menunjukkan, pria yang berusia 70 hingga 80 tahun dengan kadar hormon testosteron tinggi mempunyai kemungkinan 9% mengembangkan kanker prostat selama tujuh tahun, dibandingkan pria dengan testosteron rendah.

Ilustrasi masalah prostat. [Shutterstock]
Ilustrasi masalah prostat. [Shutterstock]

 

Testosteron diperlukan untuk pertumbuhan prostat yang normal, dan ada kemungkinan bahwa kadar hormon yang tinggi mempercepat pertumbuhan kanker prostat, kata para peneliti.

Studi ini diterbitkan secara online dalam jurnal Cancer Epidemiology Biomarkers & Prevention, dan para peneliti menganalisis informasi dari sekitar 3.600 pria yang lebih tua yang tinggal di Perth.

Mereka memiliki sampel darah yang dikumpulkan antara tahun 2001 hingga 2004. Tingkat testosteron dalam darah dianalisis, dan pria diikuti selama rata-rata 6,7 tahun.

Selama masa studi, sekitar 300 pria mengembangkan kanker prostat. Semakin tinggi kadar testosteron bebas pria, semakin besar risiko kanker prostat.

Tetapi yang perlu diingat, kebanyakan testosteron tidak "bebas," tetapi terikat dengan protein. Bagian "bebas" dianggap memiliki pengaruh terbesar pada tubuh.

Tautan tersebut bertahan bahkan setelah para peneliti memperhitungkan faktor-faktor yang dapat memengaruhi risiko kanker prostat , seperti usia, kebiasaan merokok, penggunaan alkohol, dan diagnosis kanker sebelumnya.

Sayangnya, studi baru ini hanya menemukan hubungan, bukan hubungan sebab-akibat. Dan penelitian sebelumnya pada topik tersebut memiliki hasil yang bertentangan.

Karena studi baru tidak termasuk pria yang menerima terapi testosteron, studi yang lebih besar diperlukan untuk memeriksa risiko dan manfaat dari perawatan, kata peneliti studi Zoë Hyde, dari Pusat Kesehatan dan Penuaan Universitas Australia Barat.

Berita Terkait

Berita Terkini