Info

Waspadai Gejala Long Covid-19, Jantung Berdebar hingga Kabut Otak!

Jantung berdebar, kelelahan dan kabut otak termasuk gejala Long Covid-19 pada pasien virus corona Covid-19 yang harus diwaspadai.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni

Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@Anna Nandhu Kumar)
Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@Anna Nandhu Kumar)

Himedik.com - Long Covid-19 atau Covid-19 panjang adalah istilah yang menggambarkan kondisi pasien mengalami gejala virus corona Covid-19 terus-menerus dalam jangka panjang.

Gejala Covid-19 panjang ini berbeda dengan gejala virus corona yang lebih ringan dan bersifat sementara tapi lebih intensif, seperti suhu tinggi.

Gejala Covid-19 panjang lebih berbahaya karena bisa memengaruhi kualitas hidup seseorang. Bahkan seseorang dengan Covid-19 panjang mungkin tidak bisa beraktivitas normal.

Menurut British Heart Foundation (BHF), kondisi ini terlihat seperti siklus perbaikan bagi sebagian orang. Tapi, kondisi ini perlahan akan lebih buruk lagi.

"Efek jangka panjang ini tidak hanya terjadi di antara mereka yang membutuhkan perawatan intensif di rumah sakit. Tetapi juga bisa dialami oleh orang yang merasa tidak enak badan ketika pertama kali terinfeksi virus," kata BHF dikutip dari Express.

Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)
Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)

Adapun gejala virus corona Covid-19 yang bisa bertahan lama meliputi:

  1. Kelelahan
  2. Sesak napas
  3. Kecemasan dan depresi
  4. Palpitasi atau jantung berdebar
  5. Nyeri dada, sendi dan otot
  6. Kesulitan konsentrasi atau kabut otak

Hasil analisi dari ribuan pengguna aplikasi Covid-19 Symptom Study dari ZOE menunjukkan bahwa 1 dari 20 orang kemungkinan besar menderita gejala virus corona Covid-19 yang berlangsung lebih dari 8 minggu.

Analisis ini juga memprediksi kelompok orang berisiko mengembangkan Covid-19 panjang berdasarkan tanda-tanda awal dari infeksi virus corona Covid-19 yang dialaminya.

Bila makin banyak gejala virus corona berbeda yang dialami seseorang dalam minggu pertama terinfeksi, maka main besar pula kemungkinannya mengembangkan gejala Covid-19 panjang.

Para peneliti bisa memprediksi kelompok orang yang berisiko mengalami Covid-19 panjang secara lebih akurat dengan menilai usia, jenis kelamin, dan indeks massa tubuh.

Secara keseluruhan, tim peneliti menemukan bahwa kebanyakan orang dengan virus corona kembali normal dalam 11 hari atau kurang. Sekitar 1 dari 7 (13,3 persen, 558 pengguna) memiliki gejala yang berlangsung selama 4 minggu.

Lalu, sekitar 1 dari 20 (4,5 persen, 189 pengguna) tetap sakit selama delapan minggu. Sebanyak 1 dari 50 (2,3 persen, 95 pengguna) menderita lebih dari 12 minggu.

Peneliti juga mengoreksi tentang hal ini dengan membandingkan para pengguna aplikasi Covid-19 Symptom Study dengan orang yang memiliki usia dan jenis kelamin berbeda.

Tim peneliti memperkirakan bahwa sekitar 1 dari 7 (14,5 persen) orang dengan gejala COVID-19 akan merasakan sakit setidaknya 4 minggu. Hasilnya, 1 dalam 20 (5,1 persen) merasakan sakit selama delapan minggu dan 1 dalam 45 (2,2 persen) selama 12 minggu atau lebih.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang tua jauh lebih mungkin terkena Covid-19 panjang daripada orang yang lebih muda, meskipun kondisi ini bisa menyerang semua orang dari segala usia.

Gejala Covid-19 panjang ini memengaruhi sekitar 10 persen orang usia 18-49 tahun menjadi tidak sehat dengan akibat vorus corona. Kemudian, jumlahnya semakin meningkat menjadi 22 persen pada usia di atas 70-an.

Dalam hal ini, berat badan juga berperan pada orang yang mengembangkan Covid-19 panjang. Karena, kebanyakan orang yang mengalami Covid-19 panjang memiliki BMI lebih tinggi.

Berita Terkait

Berita Terkini