Info

Ada Gejala Virus Corona yang Bisa Turunkan Dorongan Seksual, ini Sebabnya!

Ada gejala virus corona Covid-19 yang bisa menurunkan dorongan seksual seseorang.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni

Ilustrasi masalah hubungan seks. (Arkadia Digital Media/Ema Rohimah)
Ilustrasi masalah hubungan seks. (Arkadia Digital Media/Ema Rohimah)

Himedik.com - Penelitian terbaru menemukan ada satu dari tiga gejala utama virus corona Covid-19 yang bisa menghambat seseorang berhubungan seks.

Adapun tiga gejala utama virus corona Covid-19, termasuk batuk terus-menerus, demam tinggi serta hilangnya indra penciuman dan perasa.

Seseorang harus mengisolasi diri ketika mengalami gejala virus corona tersebut. Tapi, orang yang mengalami anosmia lebih memerlukan isolasi mandiri.

Para peneliti juga telah mengaitkan hilangnya indra penciuman atau anosmia sebagai gejala virus corona Covid-19 dengan menurunkan dorongan seksual seseorang.

Menurut peneliti AS, indra penciuman memainkan peran kuat dalam memengaruhi dorongan seksual seseorang. Dalam The Journal of Sexual Medicine, para ahli mengatakan orang dewasa yang mengalami penurunan emosional dan dorongan seksual memiliki gejala anosmia tersebut.

Mereka telah menganalisis 2.084 orang dewasa berusia 65 tahun ke atas dan mengamati hubungan antara hilangnya indra penciuman dengan menurunkan dorongan seksual seseorang.

Ilustrasi virus corona, hidung, mimisan (Pixabay/mohamed_hassan)
Ilustrasi virus corona, hidung, mimisan (Pixabay/mohamed_hassan)

Mereka mengunakan alat pengukur indra penciuman dan menghubungkannya dengan frekuensi pikiran seksual para peserta. Para peneliti juga bertanya tingkat kepuasan para peserta pada aktivitas seksual yang terakhir.

"Penurunan indra penciuman pada orang dewasa berkaitan dengan menurunkan dorongan seksual dan tingkat kepuasaan emosional pada aktivitas seksual. Tetapi, gejala ini tidak menurunkan frekuensi aktivitas seksual," jelas Jesse K. Siegel dari University of Chicago dikutip dari The Sun.

Penelitian ini menunjukkan bahwa penurunan fungsi indra penciuman bisa memengaruhi gairah seksual pada orang dewasa. Karena itu, hilangnya indra penciuman dan perasa harus ditangani dokter agar tidak memengaruhi kesehatan seksual seseorang.

Sistem penciuman adalah cara tubuh Anda memproses indera penciuman Anda. Olfaksi terjadi ketika bau menempel pada reseptor di rongga hidung.

Kemudian, olfaksi mengirimkan sinyal melalui sistem penciuman, yang bisa berbeda pada semua orang karena setiap orang mengartikan bau yang berbeda.

Misalnya, sebagian orang menyukai aroma rumput yang baru dipotong dan yang lainnya tidak. Penciuman memiliki banyak fungsi dan bisa membantu Anda mendeteksi bahaya serta feromon.

Feromon adalah bahan kimia yang bertindak seperti hormon di luar tubuh. Ada beberapa feromon yang berhubungan dengan makanan, seks dan alam untuk memengaruhi perilaku seseorang.

Para ahli juga menyesuaikan studi mereka dalam hal usia, jenis kelamin, ras, pendidikan, kognisi, penyakit penyerta dan depresi.

Tapi, mereka mengatakan bahwa belum jelas hilangnya indra penciuman menjadi penyebab utama penurunan gairah seks atau bukan.

"Penciuman memiliki hubungan yang kuat dengan sistem limbik, yang memainkan peran penting dalam memproses emosi dan dorongan seksual. Neuron di penciuman juga memproyeksikan langsung ke hipotalamus, mediator kunci lain dari dorongan seksual," jelasnya.

Penelitian ini dilakukan sebelum pandemi virus corona Covid-19 melanda. Sehingga para peneliti tidak bisa mendapatkan data seseorang dengan virus corona memiliki dorongan seualks lebih rendah akibat anosmia atau tidak.

Berita Terkait

Berita Terkini