Wanita

Benarkah Melahirkan Bikin Vagina Longgar?

Ada anggapan bahwa perempuan yang telah melahirkan akan memiliki vagina lebih longgar, mari cari tahu kebenarannya!

Yasinta Rahmawati

Ilustrasi melahirkan. (Shutterstock)
Ilustrasi melahirkan. (Shutterstock)

Himedik.com - Wanita dan hamil dan melahirkan tentu mengalami perubahan bentuk tubuh, mulai dari payudara hingga vagina. Selama ini ada anggapan bahwa perempuan yang telah melahirkan akan memiliki organ intim yang lebih longgar. Benarkah anggapan tersebut?

Dilansir dari Very Well Family, vagina perempuan meregang saat melahirkan agar bisa membiarkan bayi melewati jalan lahir. Satu studi menemukan bahwa otot dasar panggul yang terlibat selama kelahiran dapat meregang lebih dari tiga kali lipat dari jumlah normalnya.

Vagina dirancang untuk meregang dan menampung bayi. Setelah melahirkan, jaringan biasanya akan menyusut kembali ke keadaan sebelum hamil.

Vagina mungkin menjadi lebih longgar setelah melahirkan karena otot dasar panggul di sekitar vagina menjadi teregang. Perubahan ini bisa lebih terlihat berdasarkan beberapa faktor, seperti seberapa besar bayi Anda, komplikasi apa pun selama persalinan, dan berapa banyak bayi yang sudah Anda lahirkan.

Berlatih latihan dasar panggul seperti Kegels dapat membantu memperkuat dasar panggul pasca melahirkan.

Sebagian besar perubahan pada tampilan vulva dan lubang vagina yang dapat terjadi setelah kehamilan hanya bersifat sementara. Melahirkan dapat menyebabkan pembengkakan atau perubahan warna akibat kehamilan atau proses melahirkan.

Ilustrasi miss v/organ intim/vagina. (Shutterstock)
Ilustrasi miss v/organ intim/vagina. (Shutterstock)

 

Pembengkakan dan perubahan warna dapat terjadi baik saat menjalani operasi caesar atau persalinan pervaginam, karena hormon kehamilan. Bergantung pada seberapa banyak persalinan yang telah Anda lalui, proses persalinan itu sendiri dapat menyebabkan pembengkakan.

Peregangan, dan robekan dapat terjadi di sekitar lubang vagina. Cedera ini akan sembuh dengan sedikit waktu. Meskipun lebih jarang terjadi daripada sebelumnya, episiotomi terkadang diperlukan untuk membantu memberi ruang bagi bayi.

Episiotomi adalah saat dokter atau bidan membuat sayatan kecil di perineum (kulit yang menghubungkan anus ke lubang vagina) untuk memberi lebih banyak ruang bagi bayi untuk melewatinya.

Secara umum, episiotomi sembuh dalam waktu sekitar tiga hingga enam minggu dan dalam beberapa kasus, dapat meninggalkan bekas luka. Jumlah jaringan parut akan tergantung pada seberapa banyak perineum yang terlibat dan cedera lain pada jaringan tersebut.

Jaringan parut ini biasanya tidak terlihat dan tidak memengaruhi penampilan atau fungsi vagina Anda.

Secara umum, fungsi vagina Anda tidak akan berubah akibat kehamilan atau persalinan. Namun, terkadang otot dasar panggul yang mengontrol vagina terpengaruh.

Otot-otot ini mengelilingi dan menopang kandung kemih dan vagina, sehingga bisa cedera atau melemah saat lahir atau karena tekanan kehamilan. Dalam beberapa kasus, kerusakan pada otot dasar panggul dapat menyebabkan komplikasi seperti disfungsi kandung kemih atau prolaps rahim.

Salah satu masalah paling umum yang dialami perempuan setelah melahirkan, misalnya, adalah inkontinensia urin. Beberapa perempuan menemukan bahwa mereka mengeluarkan air seni, terutama dengan aktivitas berat, seperti melompat atau bersin. Ini biasa terjadi, tetapi tidak normal. atau tidak bisa diobati.

Mintalah saran dari penyedia layanan kesehatan Anda untuk memperkuat otot dasar panggul Anda untuk mencegah inkontinensia.

(Suara.com/Bimo Aria Fundrika)

Berita Terkait

Berita Terkini