Info

Punya Anggota Keluarga Mengidap Depresi? Waspada Gangguan Mental Turunan!

Seseorang bisa lebih berisiko kena depresi karena faktor genetik.

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana

Ilustrasi wanita depresi - (Pixabay/JerzyGorecki)
Ilustrasi wanita depresi - (Pixabay/JerzyGorecki)

Himedik.com - Penyebab depresi bisa sangat multifaktor, tak hanya soal ingkungan tapi bisa juga disebabkan oleh keturunan. Depresi sendiri muncul dengan tanda perasaan sedih, hampa, putus asa, dan kehilangan minat pada hal-hal yang sebelumnya dinikmati.

Melansir dari Insider, jika Anda memiliki orangtua atau saudara kandung dengan depresi, risiko Anda terkena depresi menjadi 20 persen hingga 30 persen lebih besar daripada rata-rata orang, yakni hanya 10 persen.

"Kami tahu bahwa ada faktor genetik, sepertinya depresi diwariskan, tetapi kami juga tahu ada banyak faktor lain yang terlibat dalam menyebabkan depresi," kata Renee Witlen, MD, seorang psikiater di Portland, Maine.

Sebuah studi pada orang kembar tahun 2009 di University of Washington Twin Registry memperkirakan heritabilitas atau daya waris depresi pasangan kembar perempuan mencapai 58 persen di antara 1.064 anak kembar.

Studi lainnya yang diterbitkan dalam American Journal of Psychiatry menemukan bahwa heritabilitas depresi mayor adalah 42 persen pada anak kembar perempuan dan 29 persen pada anak kembar laki-laki. Hal ini menunjukkan bahwa mungkin masalah genetik pengaruhnya dapat berbeda untuk setiap jenis kelamin. 

Ilustrasi depresi - (Pixabay/geralt)
Ilustrasi depresi - (Pixabay/geralt)

 

Meski begitu, Witlen mengatakan bahwa penyebab depresi bisa sangat multifaktorial. Oleh karena itu, selain gen Anda bisa terkena gangguan mental ini karena lingkungan dan gaya hidup, seperti: 

Trauma

Sebuah studi tahun 2015 mengamati 349 pasien yang mengalami depresi kronis dan menemukan bahwa 76 persen melaporkan trauma masa kanak-kanak yang mereka alami.

Kecanduan Alkohol

Menurut meta-analisis 2009 dalam Journal of Subuse Abuse Treatment, hampir setengah dari perempuan dan seperempat pria dengan gangguan penggunaan alkohol juga mengalami depresi berat.

Ilustrasi Remaja Depresi. (Shutterstock)
Ilustrasi Remaja Depresi. (Shutterstock)

Isolasi Sosial 

Sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam Public Library of Science menguji hampir 2.000 orang dewasa. Peneliti menemukan bahwa mereka yang merasa terisolasi secara sosial cenderung mengalami rasa tertekan atau depresi.

Masalah Finansial

Kekhawatiran membayar tagihan, memiliki hutang dalam jumlah besar, atau masalah finansial lainnya dapat berkontribusi pada depresi.

Faktanya, survei dari CDC menemukan bahwa depresi pada orang dewasa berkurang ketika pendapatan mereka meningkat.

Berita Terkait

Berita Terkini