Info

Peneliti Peringatkan Virus Corona Bisa Menyebar Lebih dari 4 Meter

Peneliti fokus pada bagaimana virus bergerak di dalam ruangan dan menemukan bahwa virus Covid-19 dapat menyebar sejauh ini melalui tetesan kecil yang disebut aerosol.

Yasinta Rahmawati

Ilustrasi lelaki batuk. (Shutterstock)
Ilustrasi lelaki batuk. (Shutterstock)

Himedik.com - Sudah delapan bulan semenjak dunia mengetahui kasus pertama Covid-19, kini orang-orang diimbau untuk menaati protokol kesehatan demi mencegah penyebaran, mulai dari pakai masker hingga jaga jarak. Selama ini enam kaki atau dua meter adalah ukuran yang disarankan untuk jaga jarak. 

Namun studi dari tim ahli virologi di Universitas Florida menyebut bahwa virus sebenarnya dapat menyebar hingga 16 kaki atau empat meter lebih dari orang yang terinfeksi.

Dilansir dari People, para peneliti fokus pada bagaimana virus bergerak di dalam ruangan dan menemukan bahwa virus dapat menyebar sejauh ini melalui tetesan kecil yang disebut aerosol.

"Kita berbicara tentang virus yang terdapat dalam tetesan yang sangat kecil yang kita sebut aerosol yang dapat melakukan perjalanan lebih jauh di udara dan tetap di udara selama beberapa menit sampai beberapa jam pada suatu waktu," kata Linsey Marr, seorang warga sipil dan profesor teknik lingkungan di Virginia Tech yang mempelajari bagaimana virus menyebar di udara, mengatakan kepada CBS News.

Ilustrasi virus corona Covid-19. (Shutterstock)
Ilustrasi virus corona Covid-19. (Shutterstock)

 

Studi baru melibatkan analisis sampel udara di ruang rumah sakit dan menggunakan uap air untuk memperbesar aerosol, sehingga dapat dengan mudah dikumpulkan dari udara.

"Setelah kami mengetahui bahwa virus ditularkan melalui aerosol, kami kemudian dapat mengambil langkah-langkah untuk mengatasinya dan mengurangi risiko itu," kata Marr.

Meskipun studi tersebut belum melalui peer-review, Robyn Schofield, seorang ahli kimia atmosfer di Universitas Melbourne di Australia yang mempelajari aerosol di atas lautan, mengatakan kepada The New York Times bahwa dia "terkesan" dengan metodologi tersebut.

"Ini teknik pengukuran yang sangat pintar," katanya.

Schofield pun menambahkan bahwa temuan itu tidak sejalan dengan pedoman jarak sosial enam kaki yang diminta banyak orang untuk diikuti. Menurutnya, pedoman tersebut "menyesatkan", karena orang mengira mereka merasa aman di dalam ruangan padahal sebenarnya tidak.

Sebuah studi serupa menemukan bahwa berbicara pada tingkat normal menghasilkan tetesan yang tetap di udara setidaknya selama delapan menit , sementara berbicara keras mengeluarkan lebih banyak tetesan.

Studi di PNAS pada Mei dari para peneliti di Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal dan Universitas Pennsylvania dan diterbitkan dalam jurnal peer-review, menggunakan cahaya laser untuk melihat berapa banyak tetesan yang menggantung di udara setelah berbicara.

"Pengamatan hamburan sinar laser yang sangat sensitif telah mengungkapkan bahwa ucapan keras dapat memancarkan ribuan tetesan cairan oral per detik," tulis para peneliti.

Berita Terkait

Berita Terkini