Info

Update Covid-19 Global: Kasus di Eropa dan Amerika Makin Mengkhawatirkan

Eropa mengalami penambahan infeksi baru sebanyak 202.668 kasus. Sedangkan Amerika Serikat tercatat mengalami penambahan 154.041 kasus baru.

Yasinta Rahmawati

Virus corona Covid-19. (Shutterstock)
Virus corona Covid-19. (Shutterstock)

Himedik.com - Hingga hari ini, Selasa (17/11/2020) pukul 00.39 GMT atau 07.40 WIB, mengutip data dari situs Worldometers.info, tercatat total kasus Covid-19 mencapai 55,32 juta infeksi tersebar di 219 negara. Lebih dari 38,46 juta orang di antaranya telah dinyatakan sembuh, namun 1,33 juta jiwa meninggal dunia.

Sementara itu kasus Covid-19 di Eropa dan Amerika semakin mengkhawatirkan. Kedua wilayah itu masih menjadi penyumbang infeksi harian terbanyak. Kasus Covid-19 di dunia bertambah 491.805 infeksi dalam satu hari, dan sekitar 80 persennya terjadi di Eropa dan Amerika Serikat.

Eropa mengalami penambahan infeksi baru sebanyak 202.668 kasus. Sedangkan Amerika Serikat tercatat mengalami penambahan 154.041 kasus baru.

Para ahli kesehatan dunia memperingatkan masih ada bulan-bulan yang sulit dan berbahaya ke depan. Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyampaikan kekhawatiran khusus tentang situasi di Eropa dan Amerika, di mana petugas kesehatan dan sistem pelayanan didorong ke titik puncak.

"Petugas kesehatan di garis depan telah meregang selama berbulan-bulan. Mereka kelelahan. Kami harus melakukan semua yang kami bisa untuk melindungi mereka, terutama selama periode ketika virus menyebar dan pasien memenuhi tempat tidur rumah sakit," kata Tedros dikutip dari Channel News Asia.

Tedros bersikeras bahwa negara tidak punya alasan untuk tidak bertindak. Walaupun dalam beberapa waktu terakhir kabar baik mengenai penelitian vaksin terus bermunculan, Tedros mengingatkan untuk jangan cepat puas diri.

"Kami terus menerima berita menggembirakan tentang vaksin Covid-19 dan tetap optimis tentang potensi alat baru untuk mulai tiba dalam beberapa bulan mendatang. Tapi ini bukan waktunya untuk berpuas diri," katanya.

Komentarnya muncul ketika harapan global untuk mengatasi pandemi virus corona meningkat setelah vaksin Moferna dari AS dilaporkan memiliki efektifitas hampir 95 persen dalam uji coba yang sedang berlangsung.

Itu terjadi setelah hasil serupa diumumkan pekan lalu untuk kandidat vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi Pfizer dan mitranya dari Jerman, BioNTech.

Tetapi WHO telah memperingatkan bahwa ketersediaan luas vaksin masih jauh, bahkan ketika kasus Covid-19 dan angka kematian melonjak di banyak negara.

(Suara.com/Lilis Varwati)

Berita Terkait

Berita Terkini