Info

Tidur Mendengkur? Jangan Dianggap Sepela ya, Bisa Sebabkan OSA

Solusinya, Anda harus pergi ke dokter.

Vika Widiastuti

Ilustrasi gangguan tidur - (Unsplash/Kinga Cichewicz)
Ilustrasi gangguan tidur - (Unsplash/Kinga Cichewicz)

Himedik.com - Masalah tidur yang banyak dikeluhkan oleh pasien ada tiga. Seperti yang diungkapkan oleh praktisi kesehatan tidur di Snoring and Sleep Disorder Clinic di RS Mitra Keluarga Kemayoran, Dr. Andreas Prasadja, RPSGT.

Tiga masalah tersebut, menurutnya, adalah rasa kantuk di siang hari, mendengkur atau ngorok, dan susah tidur (insomnia). 

"Banyak orang masih berpikir bahwa mereka memiliki masalah tidur hanya saat mereka tidur di malam hari dan berpikir mendengkur berarti mereka tidur nyenyak. Ini tidak benar. Mendengkur dapat menyebabkan Obstructive Sleep Apnea (OSA) yang jika tidak ditangani dapat berkontribusi pada sejumlah penyakit seperti penyakit jantung, obesitas, dan bahkan impotensi," kata Andreas diberitakan Suara.com.

OSA biasanya ditandai dengan gangguan pernapasan atau henti napas beberapa kali sepanjang tidur sehingga mencegah oksigen mencapai paru-paru. 

Tidur miring - (Pixabay/Claudio_Scott)
Tidur miring - (Pixabay/Claudio_Scott)

 

Gejala OSA termasuk diantaranya tersedak atau nafas tersengal saat tidur, dengkuran yang permanen dan keras, kelelahan berlebihan dan konsentrasi yang buruk di siang hari. 

Jika tidak diobati, OSA berdampak serius bagi kesehatan dalam jangka pendek dan jangka panjang seperti penyakit jantung, diabetes tipe 2, stroke dan tekanan darah tinggi.

"Menurut sebuah penelitian, prevalensi OSA di Indonesia diperkirakan sekitar 17%. Sangat penting untuk menyadari bahwa ketika Anda terus mendengkur, itu bukan tanda tidurnya nyenyak. Itu artinya Anda harus pergi ke dokter. Mengandalkan sumber dan artikel online saja tidak cukup," tambah Andreas.

Ilustrasi ngantuk setelah makan. (unsplash)
Ilustrasi ngantuk setelah makan. (unsplash)

 

Kekinian, sebuah laporan yang diterbitkan oleh The Global Pursuit of Better Sleep Health dari Royal Philips mengatakan bahwa banyak orang di dunia yang memiliki masalah tidur seperti insomnia dan mendengkur. (Suara.com/Risna Halidi)

Berita Terkait

Berita Terkini