Info

Ahli Menyarankan untuk Menghindari Masker dengan Ventilasi, Ini Alasannya

Masker tertentu tidak efektif dalam mencegah penyebaran Covid-19.

Yasinta Rahmawati

Ilustrasi masker dengan ventilasi atau katup. (Pexels/Edmond Dantes)
Ilustrasi masker dengan ventilasi atau katup. (Pexels/Edmond Dantes)

Himedik.com - Beberapa waktu belakangan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan untuk menghindari masker dengan ventilasi atau katup.

Dilansir dari Fox News, mereka menyarankan demikian karena masker jenis itu tidak efektif dalam mencegah penyebaran Covid-19.

Meskipun ada beberapa perasaan bahwa apapun jenis masker lebih baik daripada tidak memakai sama sekali, sebenarnya tidak terlalu membantu ketika masker itu tidak dipakai dengan benar.

Seperti pada masker dengan ventilasi atau katup, yang justru mematahkan tujuan masker dalam mencegah tetesan pernapasan mengenai orang lain.

"Masker dengan katup atau ventilasi satu arah memungkinkan udara yang dihembuskan keluar melalui lubang pada material. Hal ini memungkinkan tetesan pernapasan yang dihembuskan untuk mencapai orang lain dan berpotensi menyebarkan virus Covid-19," ungkap badan federal tersebut menyatakan dalam panduannya.

Ilustrasi masker dengan ventilasi atau katup. (Pexels/Edmond Dantes)
Ilustrasi masker dengan ventilasi atau katup. (Pexels/Edmond Dantes)

"Panduan terbaru dari CDC ini sangat membantu dalam membantu orang memilih masker," kata Dr. John Whyte, kepala petugas medis dari situs web perawatan kesehatan WebMD, mengatakan kepada Fox News melalui email.

Memang, katup atau ventilasi pada masker ini membuat lebih nyaman dalam bernapas. Masalahnya, bahwa katup meskipun mencegah partikel masuk, namun memungkinkan partikel keluar, merugikan tujuan pengendalian infeksi.

Sehingga, masker dengan ventilasi menurunkan efektivitas segel, jelasnya lagi.

Hal serupa juga dibenarkan Dr. Ali Raj, wakil ketua eksekutif departemen kedokteran di Rumah Sakit Umum Massal, kepada the Boston Globe pada bulan Mei.

Ia bahkan menyebut katup pada masker tidak bekerja dalam hal menyaring apapun yang dikeluarkan oleh pemakainya.

"Ketika Anda bertemu orang-orang yang keluar dan bisnis dibuka kembali, Anda mungkin juga bertemu orang-orang yang tidak mengenakan masker sama sekali, jika mereka memiliki katup satu arah mereka hanya menghembuskan semuanya ke udara tanpa ada filtrasi," tambahnya.

Ilustrasi masker N95 (Pixabay/rottonara)
Ilustrasi masker N95 (Pixabay/rottonara)

 

Panduan CDC muncul setelah masker N95 dengan katup kecil di bagian depan menjadi target peringatan serupa dari departemen kesehatan setempat pada Mei.

Pada saat itu, Departemen Kesehatan Masyarakat San Francisco turun ke Twitter untuk mengingatkan penduduk bahwa jika mereka memilih untuk memakai masker N95 (yang idealnya disediakan untuk pekerja medis di garis depan), mereka harus memastikan masker itu tidak memiliki katup atau ventilasi di bagian depan.

Berita Terkait

Berita Terkini