Info

Meski Terlihat Sepele, 5 Kebiasaan Ini Bisa Merusak Mata

Sebab mata adalah aset yang harus dijaga agar tetap sehat dan bisa melihat dengan sempurna.

Yasinta Rahmawati

Ilustrasi mata terluka - (Pixabay/Anemone123)
Ilustrasi mata terluka - (Pixabay/Anemone123)

Himedik.com - Mata adalah aset untuk beraktivitas sehari-hari.  Maka dari itu, kesehatan mata harus dijaga selalu, karena mencegah selalu lebih baik ketimbang mengobati.

Meski Anda berusaha semaksimal mungkin, tapi ada kebiasaan yang tanpa disadari semakin merusak mata dan berdampak pada pengelihatan lho, seperti diwartakan Times of India, Rabu (23/9/2020).

1. Tidak pakai kacamata

Menggunakan kacamata sangat ampuh melindungi mata dari paparan matahari khususnya saat berjemur.

Paparan sinar matahari atau sinar ultraviolet (UV) terus menerus hingga jangka panjang berisiko sebabkan sakit mata.

Risikonya seperti katarak, degenerasi makula, hingga kanker mata yang langka seperti dikemukakan American Academy of Ophthalmology.

Kacamata hitam bisa melindungi 99 hingga 100 persen dari radiasi UVA dan UVB. Jangan lupa pilih bingkai paling besar agar lebih luas perlindungan terhadap mata.

Ilustrasi mata tegang. (Shutterstock)
Ilustrasi mata tegang. (Shutterstock)

 

2. Tidak pakai tabir surya di kelopak mata

Memang sedikit tidak masuk akal, tapi mengoleskan tabir surya di kelopak mata bisa melindungi mata dari paparan sinar matahari, jika ini tidak dilakukan bisa berisiko kanker di kelopak mata.

Oleskan tabir surya di kelopak mata, namun pastikan tidak terkena mata Anda. Formula tabir surya yang mengandung mineral yang terbuat dari seng dan titanium dioksida bisa menjadi pilihan yang baik karena untuk kulit sensitif.

3. Terlalu sering menggosok mata

Menggosok mata sesekali mungkin tidak masalah, tetapi jika terlalu sering bisa menyebabkan melemahnya kornea dan keratoconus, distorsi kornea.

Ini juga yang menyebabkan kelopak mata Anda kehilangan elastisitas seiring bertambahnya usia.

Sering menggosok mata bisa meningkatkan risiko meregangkan jaringan kelopak mata, dan kelopak mata jadi kendur.

4. Terlalu banyak menatap layar gadget

Akibat pandemi Covid-19, kita lebih banyak terpaku di depan layar saat bekerja atau saat menonton film, tapi Anda juga harus memastikan mata Anda beristirahat, dan jangan terlalu memaksanya.

Melihat layar bisa mengurangi kedipan mata yang bisa melembabkan mata, akibatnya menjadi kering.

Maka berikan jarak 25 inci dan sesuaikan kecerahan layar gadget.

Jangan lupa terapkan 20-20-20, yaitu ambil jeda layar setiap 20 menit untuk melihat sesuatu yang berjarak 20 kaki selama 20 detik.

5. Tidak pakai kacamata renang

Kebanyakan air kolam renang mengandung klorin, bahan kimia yang bisa memusnahkan bakteri, tapi juga berdampak buruk bagi mata, yaitu mengurangi lapisan air mata saat tidak memakai kacamata renang.

Lapisan air mata bisa menjaga mata tetap lembab, pengelihatan jernih, dan mencegah mata kering.

Para perenang sering mengalami mata kabur. Ditambah bakteri yang tertinggal di air kolam bisa membuat mata memerah dan gatal

Jadi jangan lupa memakai kacamata renang, dan cuci mata dengan air bersih setelah berenang untuk menghilangkan klorin dan bahan kimia lainnya di bulu mata dan kelopak mata Anda.

Bisa juga menggunakan obat tetes mata sebelum dan sesudah berenang.

(Suara.com/Dini Afrianti Efendi)

Berita Terkait

Berita Terkini