Info

Studi Sebut Tidur Nyenyak Bisa Tekan Keinginan Makan Makanan Manis dan Asin

Tidur nyenyak dipercaya mampu mengurangi keinginan untuk mengonsumsi makanan manis dan asin, kata studi tersebut

Vika Widiastuti

ilustrasi tidur - (Pixabay/cuncon)
ilustrasi tidur - (Pixabay/cuncon)

Himedik.com - Kualitas dan durasi tidur ternyata berpengaruh terhadap nafsu makan dan sensitivitas insulin. Hal ini dikemukakan dalam Journal of Sleep Research.

Seperti dilansir dari thehealthsite, tidur nyenyak dipercaya mampu mengurangi keinginan untuk mengonsumsi makanan manis dan asin, kata studi tersebut.

Pemimpin penulis Rob Henst yang juga merupakan Associate Professor di University of Cape Town di Afrika Selatan mengungkapkan, kurang tidur, yaitu tidur kurang dari 7 jam dikaitkan dengan peningkatan risiko kardio-metabolik, risiko penyakit jantung, dan gangguan metabolisme.

Ia juga menjelaskan, meningkatkan durasi tidur asal tidak berlebihan bisa mengurangi risiko tersebut.

Selain itu dalam studi yang dipublikasikan dalam Journal of Sleep Research, para peneliti menemukan bahwa perpanjangan durasi tidur dikaitkan dengan peningkatkan sensitivitas insulin, pengurangan nafsu makan, keinginan konsumsi makanan manis dan asin, hingga presentase asupan kalori harian.

Ilustrasi tidur. (Shutterstock)
Ilustrasi tidur. (Shutterstock)

 

"Sekarang jelas bahwa kualitas tidur yang buruk mungkin merupakan faktor risiko yang sama pentingnya untuk penyakit kardio-matabolik."ujar Dale Rae dari tim universitas tersebut.

Dalam studi ini, para peneliti memperlajari data dari 138 orang yang sehat, orang sehat yang memiliki tidur pendek, individu yang memiliki kelebihan berat badan dan tidur pendek, serta individu yang tidur pendek sebelum atau mengalami hipertensi.

Berita Terkait

Berita Terkini